>
>
>
Makan Pir Mencegah Kanker, Mengkonsumsi Berlebihan Dapat Menyebabkan Diare

Kanker Paru-paru,Pencegahan Kanker,Pencegahan Kanker Paru-paru

  Korea University School of Medicine, Seoul, menemukan bahwa setelah makan buah pir, zat karsinogenik yang terakumulasi dalam tubuh manusia dalam jumlah besar akan habis, dapat membantu mencegah kanker.

  Para peneliti memperkenalkan, karena merokok atau makan daging, sehingga dapat menyebabkan hidrokarbon aromatik polisiklik karsinogen akan berkumpul dalam tubuh, setelah makan buah pir, dapat mencegah kanker paru-paru, dan juga berbagai jenis kanker lainnya. Perokok yang sudah eksperimental dijadikan sebagai objek, biarkan mereka dalam waktu empat hari makan setiap hari sekitar 750g pir atau minum 350 ml 100% murni jus buah pir, dan ukur metabolit dari hidrokarbon aromatik polisiklik hidroksi-pyrene dalam urin sebelum dan sesudah makan buah pir. Ditemukan bahwa merokok selama 6 jam setelah makan pir, darah manusia banyak mengandung urin Hydroxypyrene. Jika Anda tidak makan pir, hanya terkandung sedikit Hydroxypyrene dalam darah manusia.

  Para ahli di Modern Cancer Hospital Guangzhou mengatakan, karena paru-paru, batuk, dahak, dan efek dahak kering, oleh karena itu, Dokter China pada jaman dulu menggunakan pir untuk mengobati batuk, penyakit faringitis, dan penyakit lainnya. Nutrisi modern juga menemukan bahwa pir kaya akan vitamin, selulosa dan air, selulosa yang terkandung sebagian besar lignin, merupakan serat non-larut, dalam arti lain, tidak memiliki efek detoksifikasi. Namun, dengan hanya mengkonsumsi buah pir tidak dapat benar-benar mencegah kanker.

  Sekali makan, 500gr anti-diare

  Makan buah pir baik, tetapi tidak semua orang cocok makan buah pir, dan juga harus mengontrol jumlah yang dikonsumsi. Dari sudut kedokteran China, sisi dingin pir, Perut perempuan atau orang kurus yang diare harus makan lebih sedikit, jika tidak maka akan menyebabkan diare. Para ahli menyarankan bahwa waktu makan buah pir yang paling tepat adalah sekitar 1 jam sebelum dan 2 jam setelah makan. Dalam keadaan normal, satu buah pir dapat menambah berat badan yang sesuai (sekitar 2-3 ons), paling baik tidak mengkonsumsi lebih dari dua, atau dengan mudah dapat menyebabkan perut sakit, mudah menyebabkan difesiensi perut, menyebabkan diare. Selain itu, pasien yang mempunyai diabetes, harus hati-hati dalam mengkonsumsi buah pir. Umumnya glukosa yang terkandung adalah 8mmol / l atau kurang, glukosa darah postprandial di bawah 10 mmol / l dapat mengkonsumsi dalam jumlah sedikit, tapi penurunan yang sesuai dalam jumlah makanan pokok.

Untuk pertanyaan lebih lanjut, anda dapat menghubungi kami via online, email atau telepon. Untuk info-info terkini, anda dapat mengunjungi Facebook dan Youtube kami.

Teknologi & Fasilitas
Terapi Intervensi, Membuat Tumor Saya Hampir Menghilang

Aoi Tokhongmuang adalah seorang pasien asal Thailand, ia terd..

Penanaman Biji Partikel + Intervensi, Buat Saya Berani Hadapi Kanker Payudara

Sam Yit Sim adalah seorang pasien kanker payudara yang berasa..

Menghadapi Ketakutan, Pasien Kanker Paru Stadium Akhir Mendapatkan Kembali Kehidupannya

Wu Yirui adalah seorang pasien kanker paru stadium 4 asal Kam..

  • 0812 97897859,
    0812 86165200,
    0852 11194878,
    0813 81837924,
    087 886640740,
    08777 1114643,
    08777 6603012,
    0877 51427930
JAKARTA OFFICE
Menara Citicon, Lt 11 Blok C, Jl. Letjen S.Parman Kav 72, Slipi, Jakarta Barat 11410
SURABAYA OFFICE
Sinarmas Land Plaza (Ex.Wisma BII), Lt 7 No.706, Jl Pemuda No. 60-70, Surabaya 60271
MEDAN OFFICE
Kompleks Multatuli Indah, Jalan H.Misbah Blok CC-21,Medan 20151.
  1. D02FD4E3
  2. 7E9E643F
  3. 53558243
  4. 53558243