>
>
>
Perawatan Radioterapi Pasien Kanker

  Pasien kanker menerima radioterapi pada saat yang sama akan ada gejala fisik seperti muntah, pusing, mual, dan hal ini disebabkan oleh terjadinya kerusakan lokal. Oleh karena itu, pasien radioterapi perlu untuk melakukan perawatan sebelum, selama dan setelah radioterapi, sehingga pasien dapat dengan tenang menjalankan pengobatan, Berikut ini adalah ikhtisar dari perawat klinis dan dokter dalam melakukan perawatan sebelum, selama dan setelah pasien melakukan radioterapi yang diperlukan.

 perawatan radioterapi

  (1) perawatan sebelum radioterapi

  Sebaiknya lakukan terlebih dahulu pemikiran pasien sebelum radioterapi, sehingga pasien mengerti radioterapi, menghindari stres, ketakutan, dan setelah itu untuk memperbaiki keadaan umum, memperhatikan nutrisi tubuh, memperbaiki situasi lokal, untuk menghindari infeksi lokal. Misalnya, NPC pasien sebelum radioterapi baiknya untuk mencuci nasofaring, pasien kanker esofagus sebelum radioterapi harus menghindari makan-makanan keras dan makanan pedas.

  (2) perawatan selama radioterapi

  Pasien kanker selama radioterapi sering merasa nyeri, perdarahan, infeksi, pusing, kehilangan nafsu makan dan gejala lain, pengobatan simtomatik harus tepat waktu. Pertama, dokter harus memperhatikan menyesuaikan pengobatan dan dosis, sejauh mungkin untuk melindungi bagian-bagian tidak perlu di radiasi, sambil memberi obat penenang, vitamin B. Kedua, kita harus memberikan asupan air kepada pasien yang cukup banyak, agar mencapai tujuan untuk mengurangi reaksi sistemik dan menghindari cedera radiasi lokal. Selama radioterapi, dokter harus memperhatikan perubahan sering diamati dalam darah, seperti sel-sel darah putih kurang dari 3,0x109/L, trombosit kurang dari 8,0×109/L, harus mengetahui alasan atau penangguhan radioterapi, diberikan pengobatan yang sesuai.

  (3) setelah perawatan radioterapi

  Para pasien setelah diiradiasi kulit lokal harus tetap bersih untuk menghindari rangsangan fisik dan kimia, tidak dapat membiarkan kulit lokal berlebihan tergesek. Pakaian pasien harus lembut, kerah jangan terlalu kaku. Organ setelah diradiasi, karena cedera radiasi, mengurangi resistensi terhadap infeksi sekunder, sehingga harus menggunakan radioterapi yang berbeda untuk meningkatkan perlindungan. Untuk radioterapi lokal yang spesifik, seperti esophagus setelah radioterapi harus mengkonsunsumsi makanan lunak, rektum setelah radioterapi harus mencoba untuk menghindari BAB kering. Radiasi dari situs tumor primer tidak dapat dengan mudah biopsi, jika tidak maka dapat menimbulkan luka yang tak tersembuhkan dan berkepanjangan.

  Dalam kebanyakan kasus, pasien setelah radioterapi, akan ada reaksi pada kulit dan selaput lendir, saat perawat juga seharusnya membantu merawat pasien dengan tepat untuk memastikan kesehatan pasien.

  (4)Perawatan dari Reaksi radioterapi

  1, perawatan reaksi kulit

  Kulit pasien setelah radiasi, dapat menghasilkan berbagai tingkat reaksi kulit, seperti eritema, deskuamasi kering dan deskuamasi lembab. Eritema biasanya tidak diperlukan obat apapun, penyembuhannya secara alami. Dry dermatitis atau tanpa obat-obatan, pengamatan dari dekat atau bedak, bedak bayi, lotion untuk melembabkan konvergensi atau antipruritic. Metode paparan dermatitis lembab harus diambil untuk menghindari co-infeksi, antibiotik yang tersedia salep, borneol putih telur, gosok dengan gentian violet.

  2. Perawatan Mucositis

  Dapat menggunakan obat kumur saline oral yang tersedia, atau cairan Dobell, nitrofurazone obat kumur. Cod liver oil, minyak peppermint senyawa intranasal rhinitis radioaktif yang tersedia. Inhalasi uap tersedia laringitis radioaktif, ditambah antibiotik ketika diperlukan dalam larutan. Tersedia radioaktif ophthalmia kloramfenikol tetes mata dan salep kortison tetrasiklin. Radiasi proktitis, adriamisin tersedia bersama-sama, prednison, gliserin campuran enema retensi.

Untuk pertanyaan lebih lanjut, anda dapat menghubungi kami via online, email atau telepon. Untuk info-info terkini, anda dapat mengunjungi Facebook dan Youtube kami.

Teknologi & Fasilitas
Terapi Intervensi, Membuat Tumor Saya Hampir Menghilang

Aoi Tokhongmuang adalah seorang pasien asal Thailand, ia terd..

Penanaman Biji Partikel + Intervensi, Buat Saya Berani Hadapi Kanker Payudara

Sam Yit Sim adalah seorang pasien kanker payudara yang berasa..

Menghadapi Ketakutan, Pasien Kanker Paru Stadium Akhir Mendapatkan Kembali Kehidupannya

Wu Yirui adalah seorang pasien kanker paru stadium 4 asal Kam..

  • 0812 97897859,
    0812 86165200,
    0852 11194878,
    0813 81837924,
    087 886640740,
    08777 1114643,
    08777 6603012,
    0877 51427930
JAKARTA OFFICE
Menara Citicon, Lt 11 Blok C, Jl. Letjen S.Parman Kav 72, Slipi, Jakarta Barat 11410
SURABAYA OFFICE
Sinarmas Land Plaza (Ex.Wisma BII), Lt 7 No.706, Jl Pemuda No. 60-70, Surabaya 60271
MEDAN OFFICE
Kompleks Multatuli Indah, Jalan H.Misbah Blok CC-21,Medan 20151.
  1. D02FD4E3
  2. 7E9E643F
  3. 53558243
  4. 53558243