>
>
>
kanker serviks Q & A

kanker serviks

  Q: Apakah pendarahan saat berhubungan seks merupakan gejala serviks?

  A: Hubungan seks perdarahan, dalam kedokteran juga dikenal sebagai perdarahan kontak, pendarahan sering menunjukkan adanya penyakit tertentu seperti erosi serviks, polip serviks, peradangan serviks, kanker serviks. Terutama kanker serviks dini, perdarahan kontak adalah satu-satunya gejala. Pendarahan hubungan seks, harus lebih awal ke rumah sakit untuk diperiksa, sehingga deteksi dini dan pengobatan dini.

  Q: pengobatan kanker serviks yang ada?

  A: Operasi adalah pengobatan tradisional kanker leher rahim secara dini, efeknya jelas, namun kehadiran trauma, perawatan pemulihan yang lambat, rentan terhadap metastasis, dan kelemahan efek kanker serviks. Modern Cancer Hospital Guangzhou "minimal invasif Integrative Medicine ditargetkan," model baru pengobatan kanker, untuk menerobos metode pengobatan tradisional, pengobatan kanker serviks ke era invasif minimal.

  "Minimal invasif Integrative Medicine ditargetkan" adalah keuntungan dari pengobatan China tradisional dan kedokteran Barat dikombinasikan untuk tidak ada operasi untuk pengobatan konsep ini, melalui cryosurgical yang minimal invasif partikel radiasi yang ditargetkan, somatik sel kekebalan tubuh, stabil, akurat, tak kenal ampun orientasi membasmi sel-sel kanker dan anti-vivo induced kanker serviks, menghindari operasi radioterapi, dan kemoterapi tradisional untuk menghancurkan kekurangan kekebalan pasien meminimalkan kekerasan fisik kepada pasien untuk pengobatan. Rahim pelestarian bagi pasien untuk menjaga kesuburan pasien. Sementara itu, pengobatan gabungan dari pengobatan tradisional China, dan keseimbangan pendingin keseluruhan dan kanker meluruskan, meningkatkan imunitas, meningkatkan kebugaran fisik, dengan trauma kurang, pemulihan cepat dan kecepatan. "Minimal invasif ditargetkan pengobatan komprehensif Integratif Guangzhou modalitas khusus pengobatan Modern Cancer Hospital Guangzhou.

  Q: kanker serviks setelah operasi, dapakah tetap subur?

  A: kanker serviks setelah operasi yang subur, tetapi juga sesuai dengan pendekatan bedah. Bedah untuk pasien dengan kanker leher rahim secara dini, pendekatan bedah umum: conization serviks, Rahim, kali luas Rahim dan operasi Rahim kali luas + diseksi kelenjar getah bening panggul. Jika conization serviks garis dapat menyimpan kesuburan. Tapi pilihan spesifik dari pendekatan bedah, sesuai dengan jalannya stadium kanker serviks dan aspek permintaan pasien.

  conization serviks bawah mengerucut permukaan leher rahim, mulut, reseksi jaringan serviks berbentuk kerucut, merupakan metode penting dari diagnosis dan pengobatan. Berlaku untuk kebutuhan untuk mempertahankan kesuburan pada pasien dengan kanker leher rahim secara dini. Setelah enam bulan pengobatan, secara teratur meninjau cek TCT, tidak ada tanda-tanda kekambuhan dan metastasis, dapat mempertimbangkan konsepsi.

  Rahim adalah pengangkatan seluruh rahim,Rahim termasuk leher rahim. Berbagai sub-total Rahim yaitu operasi pengangkatan rahim, namun menurut situs dari lesi mempertahankan ovarium normal atau leher rahim dari rahim sekitar. Meskipun dua metode yang berbeda, namun keduanya membutuhkan pengangkatan rahim. Janin rahim dan tempat menstruasi, berarti hilangnya kesuburan setelah reseksi.

  Q: pasien kanker serviks dapat berhubungan seks?

  A: pasien kanker serviks sebelum pengobatan harus dilarang berhubungan seks karena dapat menimbulkan perdarahan kanker dan mempercepat perpindahan sel kanker.

  Umumnya kanker serviks dilakukan 1-2 bulan setelah operasi radikal, penyembuhan luka, menganggap hubungan seksual. Tapi memperpendek vagina pasca operasi, ditambah ooforektomi ke tingkat estrogen yang sangat rendah menurun dengan cepat, atrofi vagina, vagina sisa pelabuhan penyembuhan cedera membutuhkan 1-2 bulan waktu, oleh karena itu, mulai melanjutkan aktivitas seksual setidaknya selama operasi 1 setelah satu bulan. Jika hubungan seksual dini pemulihan, membuat tunggul vagina pada dehiscence benang bedah, menyebabkan perdarahan. Pada saat yang sama, aksi kehidupan seks tidak boleh berlebihan, nomor harus menahan diri beberapa. 3 bulan setelah operasi, frekuensi hubungan seks dapat meningkat secara bertahap, umumnya dua kali sebulan tepat. Setelah 5 tahun, kemungkinan kekambuhan kanker serviks jarang, saat ini, untuk melanjutkan kehidupan seks yang normal. Jika Anda diperlakukan dengan terapi radiasi, harus di akhir radioterapi, untuk melanjutkan aktivitas seksual setelah hilangnya reaksi radiasi lokal.

Untuk pertanyaan lebih lanjut, anda dapat menghubungi kami via online, email atau telepon. Untuk info-info terkini, anda dapat mengunjungi Facebook dan Youtube kami.

Teknologi & Fasilitas
Terapi Intervensi, Membuat Tumor Saya Hampir Menghilang

Aoi Tokhongmuang adalah seorang pasien asal Thailand, ia terd..

Penanaman Biji Partikel + Intervensi, Buat Saya Berani Hadapi Kanker Payudara

Sam Yit Sim adalah seorang pasien kanker payudara yang berasa..

Menghadapi Ketakutan, Pasien Kanker Paru Stadium Akhir Mendapatkan Kembali Kehidupannya

Wu Yirui adalah seorang pasien kanker paru stadium 4 asal Kam..

  • 0812 97897859,
    0812 86165200,
    0852 11194878,
    0813 81837924,
    087 886640740,
    08777 1114643,
    08777 6603012,
    0877 51427930
JAKARTA OFFICE
Menara Citicon, Lt 11 Blok C, Jl. Letjen S.Parman Kav 72, Slipi, Jakarta Barat 11410
SURABAYA OFFICE
Sinarmas Land Plaza (Ex.Wisma BII), Lt 7 No.706, Jl Pemuda No. 60-70, Surabaya 60271
MEDAN OFFICE
Kompleks Multatuli Indah, Jalan H.Misbah Blok CC-21,Medan 20151.
  1. D02FD4E3
  2. 7E9E643F
  3. 53558243
  4. 53558243