>
>
>
Pemeriksaan Diri Sendiri untuk Membantu Dalam Mendeteksi Kanker Secara DIni

  Kanker merupakan hasil dari perubahan genetik ke tingkat akumulasi tertentu sebelum pembentukan penyakit ganas, masa inkubasi yang lama, semakin sulit untuk mendeteksi stadium awal, sebagian besar harus menunggu sampai gejala pada akhir, sehingga biasanya lebih memperhatikan jika ada gejala yang tidak normal baru akan waspada dalam rangka untuk mengambil langkah-langkah pencegahan.

  Banyak bagian tubuh manusia yang berisiko terkena kanker, dengan demikian, bagaimana kita memeriksakan diri sendiri?

pencegahan kanker

  kulit

  Dari kepala sampai ujung kaki, periksalah setiap kulit anda setiap inci nya, termasuk dada, punggung, pinggul dan kulit, untuk melihat apakah ada perubahan yang tidak normal, seperti apakah ukuran bekas luka, warna dan permukaan luka, borok pada kulit apakah sudah lama tidak sembuh, warna kulit yang tidak normal di suatu tempat, seperti nyeri, mati rasa.

  Wajah

  Lihatlah apakah wajah kanan dan kiri terlihat simetris, ada yang bengkak, peningkatan atau perubahan setiap jerawat. Lihatlah bagian putih mata apakah berubah menjadi kuning, merah, mata ateisme pucat. Menggunakan jari telunjuk mendorong hidung ke atas, untuk melihat perubahan apapun dalam lubang hidung, dan kemudian melihat lapisan luar hidung, untuk melihat apakah terjadi pembengkakan atau abnormal. Yang terakhir, dengan ibu jari, telunjuk dan jadi tengah kedua tangan dengan lembut mencubit modus telinga, memeriksa apakah akan ada rasa sakit atau benjolan.

  Kepala

  Menggunakan jari telunjuk, dua-jari lembut menyentuh, menggerakkan kepala Anda sekitar semua jaringan kelenjar getah bening, termasuk bagian depan telinga, di bawah kerah, amandel, leher depan, klavikula, serta telinga, tengkuk, leher, leher belakang, dan lain-lain. Perhatikan ukuran, bentuk, kontur apakah ada yang tidak normal, anda harus memperhatikan apakah ada fenomena obstruksi hidung unilateral, epistaksis, telinga tersumbat, harus mencari nasihat medis sesegera mungkin.

  Tenggorokan

  Amati warna bibir, apakah kegiatan membuka tutup mulut dan bentuknya apakah terdapat kelainan, juga raba apakah ada benjolan, saat membuka tutup mulut apakah ada rasa sakit, penyimpangan atau kebisingan, kembali membuka mulut dan memeriksa bagian dalam pipi dinamis dan adanya bengkak kemerahan pada karies gigi, pengerasan, penebalan, bintik-bintik (bekas luka terutama putih). Juga kenyamanan lidah saat dijulurkan dan ditarik, untuk mengamati apakah ada getaran, asimetri, kegiatan tidak bebas dan warna abnormal, ada tidaknya pembesaran varises pada permukaan, ujung dan tepi lidah.

  Payudara

  Wanita biasanya seharunya dilaksanakan pemeriksaan payudara dalam waktu seminggu setelah menstruasi (jika menopause adalah hari opsional). Pertama membuat payudara turun secara alami, untuk mengamati ada atau tidaknya ukuran payudara, tinggi, bentuknya yang tidak normal, apakah ada perubahan putting, dengan lembut tekan puting untuk melihat apakah ada cairan yang keluar. Dan kemudian mengangkat tangannya, untuk melakukan pemeriksaan yang sama. Kedua, duduk dengan satu tangan di belakang kepala, satu tangannya dengan menggunakan lima jari melakukan tekanan lembut searah jarum jam dari luar ke dalam, memeriksa benjolan, penebalan atau sakit, dapat dilakukan secara bergantian dengan tangan yang satu lagi. Harus memperhatikan bagian luar atas dan kelainan kelenjar getah hipogastrikus simpul.

  Daerah perut

  Pengamatan pertama dari perut adalah bentuk, warna, dan tekstur rambut apakah ada perubahan, pusar apakah ada perubahan warna atau sekresi. Kemudian tubuh berbaring di lutut melengkung vertikal, mengendurkan perut, tangan dan jari berdekatan lembut tekan perut, memeriksa adanya benjolan benjolan atau rasa sakit.

  Testis

  Pria paruh baya harus selalu memeriksa testis dan penis apakah ada benjolan atau kelainan lainnya. Menyentuh testis dapat menggunakan jari terlunjuk dan jari tengah menekan salah satu sisi jari tengah, ibu jari menekan di sisi lain, jika ada proyeksi atau perubahan lain harus berhati-hati.

  Sekresi

  Amati warna, bau, konsentrasi, dan campuran dahak apakah ada darah. Lihatlah warna laju aliran urin, urin apakah ada perubahan. Kedua, melihat tinja, apakah ada gumpalan darah dan keras.

Untuk pertanyaan lebih lanjut, anda dapat menghubungi kami via online, email atau telepon. Untuk info-info terkini, anda dapat mengunjungi Facebook dan Youtube kami.

Teknologi & Fasilitas
Terapi Intervensi, Membuat Tumor Saya Hampir Menghilang

Aoi Tokhongmuang adalah seorang pasien asal Thailand, ia terd..

Penanaman Biji Partikel + Intervensi, Buat Saya Berani Hadapi Kanker Payudara

Sam Yit Sim adalah seorang pasien kanker payudara yang berasa..

Menghadapi Ketakutan, Pasien Kanker Paru Stadium Akhir Mendapatkan Kembali Kehidupannya

Wu Yirui adalah seorang pasien kanker paru stadium 4 asal Kam..

  • 0812 97897859,
    0812 86165200,
    0852 11194878,
    0813 81837924,
    087 886640740,
    08777 1114643,
    08777 6603012,
    0877 51427930
JAKARTA OFFICE
Menara Citicon, Lt 11 Blok C, Jl. Letjen S.Parman Kav 72, Slipi, Jakarta Barat 11410
SURABAYA OFFICE
Sinarmas Land Plaza (Ex.Wisma BII), Lt 7 No.706, Jl Pemuda No. 60-70, Surabaya 60271
MEDAN OFFICE
Kompleks Multatuli Indah, Jalan H.Misbah Blok CC-21,Medan 20151.
  1. D02FD4E3
  2. 7E9E643F
  3. 53558243
  4. 53558243