>
>
>
Pendarahan Saat Sikat Gigi, Waspadai Kanker Hati

肝癌,现代肿瘤医院广州 

  

  Gejala kanker hati bermacam-macam, salah satunya adalah gusi berdarah saat sikat gigi, para ahli mengingatkan penderita kanker hati yang pada saat sikat gigi terjadi pendarahan, waspadalah, sesegera mungkin melakukan pemeriksaan ke rumah sakit dan melakukan pengobatan.

  Sebuah kumur dan sikat gigi mengakibatkan pendarahan pada gusi, siapa yang menyangka hal kecil seperti ini dapat menyebabkan kanker hati. Fa sen sudah beberapa tahun ini mengidap hepatitis B dan sirosis, dan tak disangka mengakibatkan kanker hati stadium lanjut, untungnya cepat terdiagnosa dan cepat diobati, melalui metode embolisasi, dapat menghambat suplai darah ke sel-sel kanker, menghentikan perkembangan dan penyebaran sel kanker. Menurut ahli Modern Cancer Hospital Guangzhou , saat ini pasien kanker hati yang telah melakukan pengobatan dengan metode “kelaparan”, akan memiliki usia lebih panjang paling sedikit 5 tahun.

  Menganggap pendarahan saat sikat gigi adalah penyakit gusi

  Fa Sen, pasien berusia 58 tahun, selama sebulan terganggu dengan gusi berdarah, gusi tertusuk sedikit saja bisa mengeluarkan banyak darah, dan selama satu jam baru berhenti, pasien dan keluarga mengira ini adalah penyakit mulut, mereka pun melakukan pemeriksaan ke doker spesialis mulut di rumah sakit, namun setelah pemeriksaan meskipun ditemukan ada sedikit masalah di gusi tapi tidak sampai mengakibatkan pendarahan, dan dokter menyarankannya untuk melakukan pemeriksaan lebih lanjut. Setelah melakukan pemeriksaan darah, ditemukan bahwa trombosit dan sel darah putihnya sangat rendah, ini berarti masalah pendarahan pada gusi tidak sesederhana itu. Dan saat dilakukan pemeriksaan lagi, ditemukan limpa pasien membesar, sirosis yang parah, serta kanker hati yang telah memasuki stadium lanjut, “memang pada dasarnya kanker hati akan menyebabkan masalah pada sistem kekebalan tubuh, pasien juga telah bertahun-tahun mengidap hepatitis B dan sirosis, namun tidak diobati dengan serius, sehingga akhirnya menyebabkan bertambah parahnya penyakit dan mengakibatkan kanker hati”.

  Menyumbat pembuluh darah, Tumor “mati kelaparan”

  Para ahli berdiskusi tentang kondisi penyakit pasien dan memutuskan untuk tidak menggunakan metode operasi dan kemoterapi, karena setelah pengobatan akan mudah terjadi kekambuhan dan penyebaran, luka pada pasien juga lebih besar, bahkan membahayakan nyawa, “Akhirnya terpilihlah metode intervensi minimal invasif, lukanya kecil dan lebih terfokus, prinsipnya sangat sederhana, yaitu memasukkan perangkat embolisasi ke pembuluh darah yang ada di hati, menghalangi suplai gizi ke pembuluh darah sel kanker”. Para ahli mengatakan metode ini bertujuan untuk membiarkan sel kanker mati kelaparan, menghentikan pertumbuhan dan penyebaran sel kanker.

  Terhambatnya pembuluh darah akankah berpengaruh pada fungsi hati? Para ahli menganalisa, ada 2 daerah yang terserang kanker, pembuluh darah arteri yang mensuplai darah adalah cabang kecil pembuluh arteri hati, setelah disumbat tidak akan berpengaruh pada suplai darah bagian lain, kuncinya adalah saat menyumbat harus hati-hati, tidak boleh ada lubang yang tertinggal, jika tidak, metode intervensi ini akan sia-sia. Setelah melakukan pengobatan, pasien pada dasarnya telah pulih, dan dapat keluar rumah sakit beberapa hari setelahnya, mengerjakan pekerjaan sederhana juga tidak akan terpengaruh, selama 5 tahun hidup sehat tanpa masalah, namun jika tidak melakukan pengobatan, waktu hidup yang tersisa tidak akan lebih dari 6 bulan.


Untuk pertanyaan lebih lanjut, anda dapat menghubungi kami via online, email atau telepon. Untuk info-info terkini, anda dapat mengunjungi Facebook dan Youtube kami.

Teknologi & Fasilitas
Terapi Intervensi, Membuat Tumor Saya Hampir Menghilang

Aoi Tokhongmuang adalah seorang pasien asal Thailand, ia terd..

Penanaman Biji Partikel + Intervensi, Buat Saya Berani Hadapi Kanker Payudara

Sam Yit Sim adalah seorang pasien kanker payudara yang berasa..

Menghadapi Ketakutan, Pasien Kanker Paru Stadium Akhir Mendapatkan Kembali Kehidupannya

Wu Yirui adalah seorang pasien kanker paru stadium 4 asal Kam..

  • 0812 97897859,
    0812 86165200,
    0852 11194878,
    0813 81837924,
    087 886640740,
    08777 1114643,
    08777 6603012,
    0877 51427930
JAKARTA OFFICE
Menara Citicon, Lt 11 Blok C, Jl. Letjen S.Parman Kav 72, Slipi, Jakarta Barat 11410
SURABAYA OFFICE
Sinarmas Land Plaza (Ex.Wisma BII), Lt 7 No.706, Jl Pemuda No. 60-70, Surabaya 60271
MEDAN OFFICE
Kompleks Multatuli Indah, Jalan H.Misbah Blok CC-21,Medan 20151.
  1. D02FD4E3
  2. 7E9E643F
  3. 53558243
  4. 53558243