>
>
Adelaide:"Senjata nuklir" saya melawan kanker – Pisau Partikel

  Bolak-balik dua rumah sakit, kondisi ini masih belum membaik

  Masih teringat hari itu bulan Mei 2009, Adelaide secara tidak sengaja menyentuh tubuhnya antara kiri dan kanan pada kedua sisi perut dan paha ada benjolan keras, namun anehnya benjolan dan tidak ada rasa sakit yang terasa, jika tidak dengan tangan disentuh, akan sulit untuk menemukannya. Dengan begitu, Adelaide perlahan tidah begitu waspada. Dua bulan kemudian, ia menemukan benjolan yang terus membesar. Dalam keputusasaan, ia pergi ke rumah sakit setempat untuk diperiksa. USG dan biopsi menunjukkan: limfoma non-Hodgkin.

  Saran dari dokter lokal, ia sebaiknya menjalani operasi kelenjar getah bening inguinal yang tepat, dan dilakukan enam kali kemoterapi sistemik. Setelah kemoterapi, pemeriksaan ulang dengan CT, dokter mengatakan tumor nya tidak kambuh. Namun, tidak berlangsung lama, hanya kurang dari sebulan, Adelaide adanya kekambuhan kelenjar getah bening inguinal kiri yang terjadi pembengkakan, sehingga ia mulai memulai hari untuk bertanya-tanya mengenai pengobatan.

  Saran dari keluarganya agar ia pergi ke Singapura, menerima operasi kelenjar getah bening inguinal kiri dari sebuah rumah sakit terkenal, hasil patologis setelah operasi sama dengan keadaan terakhir: limfoma non-Hodgkin. Namun, yang berbeda dengan sebelumnya, hasil pemeriksaan PET / CT menunjukkan: kelenjar getah bening supraklavikula, kelenjar getah bening mediastinum, invasi kelenjar getah bening retroperitoneal, tumor invasi pleura. Dengan kata lain, kondisinya tidak hanya tidak membaik, tetapi memburuk. Oleh karena itu ia menjalani kemoterapi di Singapura, dan tinggal di rumah sakit selama tiga bulan. Hari-hari berlalu, dan menghabiskan banyak uang, namun penyakit ini masih tidak ada tanda-tanda membaik, rambut rontok banyak, Adelaide karena harapannya hilang kondisinya pun menjadi rapuh.

  Pada bulan Februari 2012, Adelaide beberapa kali mengalami demam sampai 39 ° C, papula merah pada seluruh tubuh. Melihat penyakitnya yang makin lama makin serius, Adelaide berkecil hati. Sampai suatu hari, seorang teman mengatakan kepadanya, perawatan profesional dari Modern Cancer Hospital Guangzhou, China, di sana terdapat para ahli yang berpengalaman, dan juga pengenalan sejumlah teknologi medis yang canggih, mungkin bisa menyembuhkan penyakitnya. Menderngar temannya, secercah harapan dalam hati Adelaide pun tumbuh kembali, sehingga ia dan keluarganya memutuskan untuk mendiskusikan untuk pergi ke Modern Cancer Hospital Guangzhou untuk melihat-lihat.

  Analisis Modern Cancer Hospital yang akurat, program minimal invasif untuk menyelesaikan masalah

  Datang ke Modern Cancer Hospital Guangzhou, Adelaide melalui seorang penerjemah berbicara dengan para ahli mengenai riwayat pengobatan penyakitnya, apa yang ia pikirkan ia utarakan, dan dalam waktu singkat ia mengutarakan keadaannya kepada para ahli. Para ahli mendengarkan dengan sabar, kemudian bertanya secara rinci tentang kondisinya, riwayat keluarga, gejala nyeri dan proses pengobatan. Ia juga dengan hati-hati menganalisis catatan medis, mendengar analisis dari para ahli, perasaan Adelaide berangsur-angsur tenang.

  Segera, dia dengan para ahli melakukan pemeriksaan fisik yang komprehensif. Untuk mengetahui penyebab, dalam rangka tindak lanjut pengobatan Adelaide dan memberikan informasi yang paling rinci serta paling tepat, para ahli pengaturan pemeriksaan lebih lanjut, hasil pemeriksaan CT menunjukkan: kelenjar getah bening kiri pangkal paha, paling besar sekitar 2x7cm pada saat yang sama ditemukan di kelenjar getah bening supraklavikula kiri 2x2 cm. Selanjutnya, melalui biopsi kelenjar getah bening inguinal, didiagnosis dengan limfoma non-Hodgkin (stadium IV).

  Melihat kesimpulan dokter, Adelaide dan keluarganya menganggap Modern Cancer Hospital Guangzhou teliti dan bijaksana, pemeriksaan dan pengobatan sebelumnya belum pernah begitu detail dan tepat. Untuk memberikan perawatan yang paling tepat, para ahli berdasarkan kondisi penyakitnya melakukan konsultasi, keputusan akhir menggunakan kemoterapi sistemik yang dikombinasikan dengan metode pengobatan minimal invasif penanaman biji partikel.

  Namun, ketika dokter menginformasikan program pengobatannya, Adelaide menjadi ragu, karena sebelumnya dia belum pernah mendengar tentang pengobatan penanaman biji partikel. "Partikel yodium? Itu bukannya radiasi? Bagaimana dapat seenaknya ditanamkan ke dalam tubuh manusia? Apakah aman?" Adelaide berulang kali mengucapkan. Dia menggelengkan kepalanya, ia lebih suka menderita di bawah pisau operasi dan tidak ingin mencoba teknologi baru ini, dan lagi pula, ia telah mempersiapkan mental untuk operasi saat masuk ke rumah sakit ini.

  Para ahli memberikan banyak informasi dalam rangka menghilangkan keraguan Adelaide, hati-hati dan sabar menjelaskan kepadanya bagaimana partikel tersebut dapat menyembuhkan tumor. Para ahli mengatakan kepadanya, biji I125 hanya 0,8 mm tebalnya, dan 0,4 cm panjangnya, hanya dengan instrumen khusus yang dapat memasukkannya langsung ke dalam jaringan tumor, melalui berkelanjutan, tidak jauh dari sinar γ untuk membunuh sel tumor, efeknya sama seperti pisau bedah dalam membunuh tumor, sehingga mereka bisa disebut pisau partikel. Meskipun biji partikel tersebut memancarkan radionuklida, tetapi hanya radiasi dalam jarak jaringan yang tidak melebihi 1.7cm, Artinya, asalkan partikel yodium ditanamkan di bagian subkutan 1.7cm, biji partikel tidak akan berpengaruh terhadap organ normal disekitarnya dan orang-orang disekitarnya.

  Setelah penjelasan dokter, keraguan Adelaide dan keluarganya pu hilang, dan memutuskan untuk menggunakan teknik penanaman biji partikel untuk pengobatan. Tanggal 9 Agustus 2012, terapi minimal invasif pangkal paha kiri – menjalankan penanaman partikel 125I, dengan kerja sama dari Adelaide, operasi berhasil diselesaikan.

  Pada tanggal 1 September, Adelaide dijadwalkan untuk kembali diperiksa. Hari itu, Adelaide dan keluarga gelisah dalam menunggu hasil pemeriksaan. Hasil pemeriksaan akhirnya keluar, dokter memberitahu kepada mereka, benjolan yang awalnya berukuran 2x7cm telah berkurang menjadi sekitar 1x2 cm, dan benjolan pada pangkal paha supraklavikula kiri hanya tersisa 1x0.5cm. Mendengar ini, Adelaide dengan semangat menjabat tangan dokter, tidak dapat berkata-kata dalam waktu yang lama...

  September 22, ketika sekelompok wartawan Bangladesh datang ke Modern Cancer Hospital Guangzhou, Adelaide menerima wawancara dari tim wartawan Bangladesh. Ketika ditanya mengenai pengalamannya menjalani pengobatan, dia mengatakan bahwa dia sangat puas dengan efek pengobatan, dan akan segera pulang ke rumah. Menghadapi teman wartawan dari Bangladesh, ia berbagi proses perawatan secara keseluruhan, dan telah berulang kali menekankan bahwa biji partikel adalah teknologi canggih, ajaib dan aman serta handal, ia berharap bahwa melalui media dapat memberitahukan lebih banyak pasien, bersedia bersama-sama teman-teman pasien mengandalkan teknologi canggih dari Modern Cancer Hospital Guangzhou untuk menjalani pengobatan.

45
  • Modern Cancer Hospital Guangzhou
  • Rumah Sakit Modern Guangzhou adalah lembaga dibawah grup medis BO AI.

    45
  • Bo Ai Medical Group Biggest Medical Investment Group of China
  • Grup medis BOAI adalah kelompok perusahaan modern besar, investasi medis,

    • 45
      Gejala Kanker
      Memahami gejala kanker, Waspadai Penyakit Pada Tubuh Anda
    • 45
      Deteksi dan Diagnosis
      Menyediakan metode pemeriksaan untuk membantu mengidentifikasi jenis kanker.
    • 45
      Pengobatan Kanker
      Mencari teknologi pengobatan terbaik untuk membantu mengendalikan kanker.
    • 45
      Penderita Kanker
      Memahami pasien kanker selama masa pengobatan dan masalah pasca perawatan.
    • 081297897859
    • 085211194878
    • 081286165200
    • 087854162688
    Jakarta Office
    Menara Citicon, lantai 11 Blok C2.Jalan Letjen S.Parman Kav 72,Slipi-Jakarta Barat
    Surabaya Office
    Wisma BII Lt.7 no.715 Jalan Pemuda no 60-70 Surabaya
    Medan Office
    Kompleks Multatuli Indah Blok BB 50 Medan Sumatera Utara 20151
    1. 7DCDB770
    2. 7E9E643F
    3. 53558243
    4. 53558243
    Tim ahli
    doctor
    Ahli medis dari berbagai departemen menggabungkan berbagai jenis pengobatan
    Tim ahli yang berpengalaman, berdasarkan kondisi dari pasien, menggabungkan metode pengobatan, berbagai pengobatan penunjang, membantu penderita memperpanjang harapan hidup, mengurangi penderitaan, dan meningkatkan kualitas hidup.[Baca selengkapnya]
    Liao Jianfu : Melewati Kegelapan, Menemukan Cahaya

    Pada Januari 2015 pasien kanker lambung asal Indonesia – Li..

    Kepercayaan dan Kesabaran, Bantu Saya Melawan Kanker

    Setelah menjalani Intervensi di Modern Cancer Hospital Guangz..

    Pasien Diabetes: Saya Percaya Saya Sudah Dekat Dengan Kesembuhan

    Mr.Su, pasien diabetes yang berasal dari Surabaya, Indonesia,..