>
>
Cerita SENG NGOUN: demi cinta, Mencari Dokter di Negeri asing

  Kebohongan Istri

  SENG NGOUN yang berasal dari Kamboja, dia bilang dia dan istrinya telah menikah selama 30 tahun, dan istrinya tampak kurus tapi kuat, ia selalu mampu dan mandiri serta mampu menarik. Setelah menikah dengan istrinya, kebohongan yang pertama adalah ketika ia mengetahui bahwa ia menderita kanker namun hanya mengatakan ia menderita penyakit paru-paru yang umum. Bahkan, istrinya sendiri bertahan dalam ketakutan dan kesedihan, berupaya untuk mencari pengobatan dan berharap bahwa keajaiban bisa terjadi.

kanker paru-paru

  Menderita Kanker

  SENG NGOUN batuk dari awal September 2011. Istri pikir itu hanya cuaca yang tidak normal, dan tidak benar-benar peduli, mengingatkan dia untuk minum banyak air. Namun, selama satu bulan batuknya tidak berhenti pagi malam. Rekomendasi dokter lokal Kamboja, ia mulai mengambil banyak obat anti-inflamasi dan obat batuk, namun masih batuk tidak ada pengurangan, malah bertambah parah. Pada bulan Mei 2012, karena batuk kehidupan SENG NGOUN menjadi sangat buruk. Terutama pada malam hari, batuk lebih parah dan ia merasa paru-parunya hampir meledak. Istri dan anak-anak mendengarkan suara batuknya sulit untuk tidur. SENG NGOUN menjadi takut, seorang diri pergi ke dokter, dokter hanya menganggap infeksi bakteri, tidak ada saran yang baik.

  SENG NGOUN batuk hingga nyeri punggung, kesulitan bernapas, tidak bisa tidur, penurunan berat badan secara bertahap. Pada Juni 2012, istrinya menemani SENG NGOUN pergi ke rumah sakit besar

Kamboja untuk pemeriksaan, diagnosis dokter adalah kerusakan yang ditunjukkan bronkial serat optik pada mukosa trakea, CT menunjukkan tumor paru-paru kanan bawah, penuh nodul miliaria paru. Dokter mengatakan kepada istri SENG NGOUN: "terjadinya kasus kanker sangat tinggi, jika diagnosis benar, kita kekurangan teknologi, kita tidak bisa mengobatinya".


  “Saya pikir semua ini tidak benar, saya berharap suami saya menderita penyakit paru-paru biasa.” Istri Chengyuan mengingat saat ia masih menyimpan semuanya sendiri, dia memutuskan untuk menyembunyikan hasil diagnosa suami. 15 Agustus 2012, ia membujuk suaminya ke rumah sakit spesialis paru-paru yang paling terkenal di Kamboja untuk melakukan biopsi tumor, ia berharap untuk memiliki hasil diagnosa yang lebih akurat. Tapi kali ini hasilnya membawa istrinya dalam keputusasaan: paru dibedakan ke tahap adenokarsinoma stadium Ⅳ. Rumah Sakit dan teknologi medis Kamboja tidak lagi bisa memperpanjang hidup SENG NGOUN.

  Mengatakan yang sejujurnya, karena melihat sebuah harapan

  "Dokter mengatakan kepada saya herbal untuk mempertahankan kehidupan SENG NGOUN. Saya marah terhadap dokter, saya benar-benar panik, aku mengeluh lagi tidak ada teknologi medis yang canggih di Kamboja, saya mencintai suami saya. Tapi di Kamboja, tidak lagi memiliki cara." Istri Chengyuan menggambarkan perasaannya saat itu. Dia menceritakan keadaan suaminya yang tidak berdaya kepada seorang teman, kata-kata teman membuat dia tiba-tiba lagi melihat harapan. Temannya mengatakan iklan televisinya menyiarkan Modern Cancer Hospital Guangzhou. Istri tidak ragu untuk membawa semua hasil pemeriksaan suaminya untuk dilaporkan ke Kantor TV Kamboja.

  Setelah pulang ke rumah, istrinya mengadakan salah satu percakapan yang paling berat di rumah. Dia mengatakan kepada Chengyuan dan putra putrinya, kanker ada pada Chengyuan. "Tapi mungkin Modern Cancer Hospital Guangzhou bisa menyelamatkan ayah kalian, dokter mengatakan mereka juga dapat diobati, masih ada harapan hidup. Kami pergi." Sarannya didukung oleh putra dan putri. SENG NGOUN mengetahuinya, istri menderita psikologis terlalu banyak untuk menjaga rahasia ini. Setelah bersiap-siap, SENG NGOUN dan istrinya terbang ke Guangzhou, China.

kanker paru-paru

  Teknologi Canggih Mengubah Hasil Akhir

  Datang ke China, Chengyuan dengan adenokarsinoma paru kiri sudah ada di beberapa paru, hati, tulang dan metastasis kelenjar getah bening. Modern Cancer Hospital Guangzhou melakukan tiga pengobatan intervensi untuk Chengyuan, dan terapi kemoterapi bertarget kekebalan tubuh." Kami belum pernah mendengar terapi intervensi minimal invasif, tetapi kenyataan bahwa terapi ini adalah perawatan yang sangat efektif, saya jarang batuk, istri saya bisa menemani saya dengan tidur malam yang baik." Wajah Chengyuan penuh senyuman . "Dari awal tidak mau makan, nafsu makannya mulai membaik dan berat tiga kilogram, ia perlahan-lahan membaik." Istri sangat senang melihat perubahan suaminya ini.

  “Memastikan obat kemoterapi dan embolisasi ke dalam lesi tumor adalah kuncinya. Chengyuan kali ini menggunakan teknik minimal invasif harus mengandalkan tusukan akurat dalam satu langkah; waktu yang sama menjadi sangat akrab dengan pengetahuan tentang anatomi pembuluh darah. juga pencitraan yang solid secara akurat dapat menemukan pembuluh darah tumor, kata Dr Mei Miao.

  "Aku tak sabar untuk pulang dan menikmati hidup saya, bersama dengan empat anak saya, mereka masih muda dan berbakti, telah menyemangati saya. Juga istri saya, dia terus ada bersama denganku, Modern Cancer Hospital Guangzhou membantu saya agar dapat bersama-sama dengan mereka dalam hari yang membahagiakan." Saat akan keluar rumah sakit, Chengyuan menunggu dengan penuh penantian.

45
  • Modern Cancer Hospital Guangzhou
  • Rumah Sakit Modern Guangzhou adalah lembaga dibawah grup medis BO AI.

    45
  • Bo Ai Medical Group Biggest Medical Investment Group of China
  • Grup medis BOAI adalah kelompok perusahaan modern besar, investasi medis,

    • 45
      Gejala Kanker
      Memahami gejala kanker, Waspadai Penyakit Pada Tubuh Anda
    • 45
      Deteksi dan Diagnosis
      Menyediakan metode pemeriksaan untuk membantu mengidentifikasi jenis kanker.
    • 45
      Pengobatan Kanker
      Mencari teknologi pengobatan terbaik untuk membantu mengendalikan kanker.
    • 45
      Penderita Kanker
      Memahami pasien kanker selama masa pengobatan dan masalah pasca perawatan.
    • 081297897859
    • 085211194878
    • 081286165200
    • 087854162688
    Jakarta Office
    Menara Citicon, lantai 11 Blok C2.Jalan Letjen S.Parman Kav 72,Slipi-Jakarta Barat
    Surabaya Office
    Wisma BII Lt.7 no.715 Jalan Pemuda no 60-70 Surabaya
    Medan Office
    Kompleks Multatuli Indah Blok BB 50 Medan Sumatera Utara 20151
    1. 7DCDB770
    2. 7E9E643F
    3. 53558243
    4. 53558243
    Tim ahli
    doctor
    Ahli medis dari berbagai departemen menggabungkan berbagai jenis pengobatan
    Tim ahli yang berpengalaman, berdasarkan kondisi dari pasien, menggabungkan metode pengobatan, berbagai pengobatan penunjang, membantu penderita memperpanjang harapan hidup, mengurangi penderitaan, dan meningkatkan kualitas hidup.[Baca selengkapnya]
    Liao Jianfu : Melewati Kegelapan, Menemukan Cahaya

    Pada Januari 2015 pasien kanker lambung asal Indonesia – Li..

    Kepercayaan dan Kesabaran, Bantu Saya Melawan Kanker

    Setelah menjalani Intervensi di Modern Cancer Hospital Guangz..

    Pasien Diabetes: Saya Percaya Saya Sudah Dekat Dengan Kesembuhan

    Mr.Su, pasien diabetes yang berasal dari Surabaya, Indonesia,..