Pengobatan Minimal Invasif, membuat Saya berani hadapi Sarkoma Sinovial

sarkoma sinovial, Intervensi, Brachytherapy, Microwave Ablation, St. Stamford Modern Cancer Hospital Guangzhou

"Di Kanada ada kebijakan kesejahteraan bahwa pemerintah akan memberikan layanan perawatan untuk pasien yang sekarat, sering ada perawat yang datang untuk merawat saya. Namun setelah enam bulan, mereka tidak lagi melayani saya karena saya bukan lagi pasien sekarat, “Saya sangat senang!" Begitu membicarakan perubahan setelah pengobatan di China, Vera, pasien sarkoma sinovial dari Kanada, dengan penuh semangat bercerita kepada kami.

Vera, 71 tahun, adalah pasien sarkoma sinovial. Dua tahun yang lalu, kankernya kambuh. Dokter l di Kanada tidak berdaya menangani tumor yang terus membesar dan sering berdarah. Namun sebagai seorang ibu, rasa tanggung jawab dan keinginannya bertahan hidup membuat Vera tidak menyerah begitu saja. Ia pun memilih pengobatan kanker Minimal Invasif di China, yang minim luka, minim efek samping, dan memiliki efek penyembuhan yang baik. Pada akhirnya ia mendapatkan kehidupan baru di St. Stamford Modern Cancer Hospital Guangzhou.

Tumor Seperti Daun Bawang, Tumbuh Setelah Dipotong, Dipotong Setelah Tumbuh

Pada usia 40 tahun, muncul benjolan seukuran kedelai di leher kiri Vera, tapi ia tidak mempedulikannya karena sibuk dengan pekerjaan dan urusan rumah tangganya. Dua belas tahun kemudian, benjolan itu membesar dan didiagnosa sebagai sarkoma sinovial leher kiri stadium II. Sesuai saran dokter, ia menjalani reseksi. Penanganan tumor ganas stadium awal pascareseksi biasanya dibantu dengan kemoradioterapi, sehingga sel kanker tidak mudah mengalami kekambuhan dan metastasis. Namun kemoradioterapi sering disertai efek samping yang membuat pasien menderita, seperti mual, muntah dan lainnya.

Vera menolak kemoradioterapi. Namun 18 tahun kemudian, tumornya telah kambuh sebanyak empat kali dan ia sempat menjalani tiga kali reseksi. Saat reseksi keempat kalinya, tumor telah membesar hingga seukuran "kepala sawi putih", serta pecah dan berdarah. Pendarahan yang berlebihan mengakibatkan tekanan darah menurun, Vera pun pingsan. Ia bercerita menggambarkan kejadian saat itu, "Ketika saya pingsan dan jatuh ke lantai, dahiku robek dan dijahit 12 jahitan. Ketika saya tersadar, saya melihat lantai penuh darah di mana-mana, seperti lokasi bekas kejahatan." Dokter hanya bisa mengatakan, "Maaf, kami tidak memiliki metode pengobatan lain lagi."

Saat Vera berusia 50 tahun, suaminya meninggal karena kanker usus. Namun, karena anak-anaknya masih kecil, ditambah kenyataan yang membuatnya harus menjadi ibu sekaligus ayah bagi anak-anaknya, memaksanya untuk tidak tenggelam dalam kesedihan, melainkan berusaha mengatasi keadaan sulit di hadapannya. Kemudian Vera mengetahui tentang St. Stamford Modern Cancer Hospital Guangzhou melalui Internet. Konsultan di sana mengatakan kepadanya, "Kami memiliki 18 metode pengobatan tumor Minimal Invasif untuk Anda pilih.”

Terapi Komprehensif Minimal Invasif Mengendalikan Tumor Dengan Cepat

Ketika Vera datang ke St. Stamford Modern Cancer Hospital Guangzhou, kondisi tubuhnya sangat lemah. Tumor telah bertumbuh hingga berukuran 12x10cm, disertai gejala pendarahan, protein rendah, anemia parah, dan jalan yang tidak stabil. Rumah sakit segera membentuk Tim Medis MDT untuk mendiskusikan kondisi Vera. Mempertimbangkan bahwa tumor pasien telah berkembang menjadi stadium lanjut dengan metastasis kelenjar getah bening, saat ini tidak ada indikasi pembedahan, tidak sensitif terhadap kemoradioterapi, dan bisa pecah dan pendarahan besar setiap saat, ada risiko yang mengancam jiwa. Untuk mengendalikan gejala perdarahan, tim ahli memutuskan untuk memberikan pengobatan komprehensif Intervensi.

sarkoma sinovial, Intervensi, Brachytherapy, Microwave Ablation, St. Stamford Modern Cancer Hospital Guangzhou

Terapi embolisasi dilakukan di bawah panduan alat DSA, dengan memasukkan kateter khusus ke lokasi tumor dalam tubuh pasien, kemudian diinjeksikan obat antikanker intensitas tinggi ke dalam tumor, dilakukan embolisasi pada pembuluh darah sehingga tumor “mati kelaparan”. Seperti diketahui, agen emboli dapat membawa obat masuk ke dalam pusat tumor dan memiliki efek pelepasan yang berkelanjutan, memainkan peran penting dalam pengobatan kanker.

Tim ahli juga menggabungkan Microwave Ablation (MWA) dan Brachytherapy untuk pengobatan Vera. Vera mengatakan bahwa selain Microwave Ablation (MWA) ada sedikit sensasi terbakar, pengobatan lainnya relatif rileks, hampir tidak ada kontraindikasi.

Ma Xiaoying, kepala bangsal St. Stamford Modern Cancer Hospital Guangzhou, menjelaskan bahwa setelah selesai menjalani prosedur pengobatan ini, gejala pendarahan pada tumor leher Vera dapat dikendalikan dengan cepat, tumor mengecil secara signifikan, dan indeks hemoglobin dan albumin juga kembali normal.

Maret 2018 adalah kunjungan kelima Vera ke St. Stamford Modern Cancer Hospital Guangzhou. Sampai saat ini, dia telah menjalani enam kali Intervensi, tiga kali Microwave Ablation (MWA), dan dua kali Brachytherapy. Sekarang tumor lehernya telah menyusut 90%, berat badannya bertambah 10 pound, dan hidupnya telah kembali normal. Yang terpenting, dia bisa kembali memenuhi tanggung jawabnya sebagai seorang ibu.

sarkoma sinovial, Intervensi, Brachytherapy, Microwave Ablation, St. Stamford Modern Cancer Hospital Guangzhou

"Dokter Kanada itu mengatakan kepada saya, 'Anda sudah tua, kami sudah angkat tangan', tapi di sini saya belum pernah mendengar 'Anda terlalu tua'. Terima kasih banyak untuk para dokter, perawat, dan penerjemah di sini, terutama Dr. Wang. Beliau sering menepuk pundak saya untuk menyemangati saya, sehingga saya merasa optimis dan penuh harapan untuk masa depan! Saat saya kembali ke Kanada, keluarga dan dokter sangat terkejut dengan perubahan drastis pada tumor leher saya!”

Untuk pertanyaan lebih lanjut, anda dapat menghubungi kami via online, email atau telepon. Untuk info-info terkini, anda dapat mengunjungi Facebook dan Youtube kami.

Teknologi & Fasilitas
Mengapa Memilih Kami?
  • Jakarta
  • Surabaya
  • Medan
Menara Citicon, Lt 11 Blok C, Jl. Letjen S.Parman Kav 72, Slipi, Jakarta Barat 11410
Sinarmas Land Plaza (Ex.Wisma BII), Lt 7 No.706, Jl Pemuda No. 60-70, Surabaya 60271
Kompleks Multatuli Indah, Jalan H.Misbah Blok CC-21,Medan 20151.
  • 081297897859
  • 085211194878
  • 081286165200
  • 087854162688
  1. 7D4CC79A
  2. 7D692959
  3. D8BE569A
  4. D7EEECO2