>
>
>

Kanker Usus Besar

 APA ITU KANKER USUS BESAR?

  Kanker usus adalah lesi yang terjadi di bagian epitel mukosa usus besar. Penyebab kanker usus besar bisa dikarenakan berbagai faktor, seperti zat karsinogenik ,efek lingkungan atau genetik. Kanker usus besar biasanya terjadi di daerah persimpangan rektum dan sigmoid. Insiden kanker usus besar adalah yang ketiga, setelah lambung dan kanker esophagus, prevalensi lebih tinggi pada pasien usia 40 -50 tahun, sekitar 15% pasien kanker usus besar berumur 40 tahun, rasio antara pasien usus besar, laki-laki dan perempuan kanker adalah 2:1.

 APA PENYEBAB KANKER USUS BESAR?

  1. Faktor makanan: makanan berprotein tinggi, lemak tinggi dan diet rendah serat, dapat meningkatkan resiko terkena kanker usus besar.

  2. Faktor genetik: bila salah satu dari anggota keluarga pernah terkena kanker usus besar, generasi berikutnya mempunyai kemungkinan lebih tinggi dari rata-rata.

  3. Polip: polip usus besar tumbuh di dinding bagian dalam kanker usus besar atau rektum rentan terhadap berbagai stimulus, bisa berubah menjadi kanker.

  4. Penyakit Crohn atau kolitis ulseratif: seorang yang berpenyakit Crohn atau kolitis ulseratif, beresiko 30x lebih tinggi dari orang biasa untuk menderita kanker usus besar.

 SIAPA YANG PALING BERESIKO UNTUK TERKENA KANKER USUS BESAR?

  1. Pasien yang sudah pernah terkena penyakit poliposis adenomatosa

  2. Pasien yang memiliki anggota keluarga yang pernah menderita pasien kanker usus besar

  3. Pasien dengan darah dalam feses (jangka panjang)

  4. Pasien dengan kolitis ulseratif kronis

  5. Pasien dengan diare atau konstipasi kronis

 GEJALA KANKER USUS BESAR?

  1. Darah dalam tinja berwarna merah terang/gelap dan biasanya tidak sakit

  2. Distensi perut, sakit perut, gangguan pencernaan, kehilangan nafsu makan

  3. Perubahan kebiasaan buang air besar, maka frekuensi atau diare dan sembelit bergantian

  4. Perubahan bentuk tinja

  5. Penurunan berat badan drastis dan anemia

  6. Bisul di anus yang tidak kian sembuh, nyeri dubur

  7. Sakit kuning, ascites, busung, dan metastasis ke organ hati

 APA SAJA METODE DIAGNOSA UNTUK KANKER USUS BESAR?

  1. Rectal Examination: prosedurnya, dokter memakai sarung tangan, dan menggunakan pelumas, dokter akan meraba daerah rektum untuk memeriksa ada tidaknya benjolan.

  2. Fecal occult blood test: hiperplasia jaringan usus besar menyebabkan bocornya sejumlah kecil darah, dan menyebabkan tinja dalam darah. Test ini dapat mendeteksi adanya darah di tinja. Bila hasilnya positif, maka ini menunjukan adanya pendarahan dalam sistem pencernaan. Pasien sangat dianjurkan untuk melakukan pemeriksaan lebih lanjut untuk memeriksakan adanya tumor/kanker.

  3. X-ray: Dengan menggunakan ‘barium meal examination’ dan ‘barium enema’, dokter dapat mendapatkan gambaran tentang morfologi usus besar, dan mengetahui ada tidaknya polip.

  4. Endoskopi: Bila ditemukan darah dalam tinja atau perubahan kebiasaan buang air besar, dan hasil abnormal pada waktu rectal examination, kolonoskopi harus dilakukan untuk menemukan semua jenis lesi di usus besar, dan biopsi dapat dilakukan.

  5. USG, CT scan atau MRI: pemeriksaan- pemeriksaan ini memang tidak mendiagnosa secara langsung, tetapi dapat memberikan gambaran tentang, letak, bentuk, ukuran kankernya, keadaan jaringan disekitarnya dan ada tidaknya penyebaran.

  6. Biopsi: pemeriksaan biopsi sangat penting untuk mendiagnosa kanker usus besar.

 TAHAP-TAHAP KLINIS KANKER USUS BESAR

  Stadium 0 :Ditemukannya sel-sel abnormal di dinding usus besar. Stadium ini juga disebut ‘carcinoma in situ’

  Stadium I :Tumor sudah tumbuh di dinding usus besar, dan invasi bagian submukosa

  Stadium II :Tumor sudah memasuki kedalaman dinding usus besar, dan dapat menyebar ke organ terdekatnya. Tetapi belum memasuki kelenjar getah bening.

  Stadium III : Kanker sudah menyebar ke kelenjar getah bening tetapi belum menyebar ke bagian tubuh lainnya

  Stadium IV: Kanker sudah menyebar ke bagian tubuh lainnya, seperti, paru-paru, hati, dinding paru-paru dan ovarium.

  Kekambuhan: Setelah pengobatan, kankernya kambuh kedaerah tubuh lainnya.

 APA SAJA PENGOBATAN KANKER USUS BESAR?

  1. Operasi: Operasi adalah treatment yang paling sering digunakan untuk pengobatan kanker usus besar. Sebagian besar pasien kanker usus stadium dini, memilih operasi sebagai treatment.

  2. Radioterapi: Radioterapi sering digunakan dengan operasi untuk menurunkan tingkat kekambuhan kanker usus besar.

  3. Kemoterapi: Sebelum operasi, bisa dilakukan kemoterapi untuk menghambat pertumbuhan sel kanker baru, dan juga untuk membunuh dan membinasakan sel kanker.

  4. Imunoterapi: Imunoterapi dapat meningkatkan imunitas dan kualitas hidup pasien; tanpa trauma, tidak sakit, tidak perlu rawat inap, juga dapat menurunkan efek samping dari radioterapi.

  5. Pengobatan Cina: Pengobatan Cina membantu menyeimbangkan kondisi tubuh. Dengan mengkombinasi pengobatan Cina dan barat, dapat menambah efektivitas pengobatan kanker. Pengobatannya bisa dalam bentuk infusi herbal, inhalasi aerosol herbal, pemanasan herbal, injeksi acupoint, dll. Dengan perawatan ini, dapat memperkuat kekebalan tubuh, dan meningkatkan efektivitas pengobatan.

 PERAWATAN PASCA-OPERASI PENGOBATAN KANKER USUS BESAR?

  1. Pakaian: kenakan pakaian yang lembut, longgar, yang tidak ketat. Untuk menghindari tekanan pada luka.

  2. Mandi: kalau bisa jangan terkena kontak dengan air dulu, sampai lukanya sudah sembuh total.

  3. Diet: makan makanan yang sehat. Makan banyak sayur dan buah2an

  4. Olahraga: olahraga yang tepat dapat memperbaiki keadaan tubuh, dan memperkuat kekebalan tubuh terhadap penyakit.

  5. Psychology: selalu positif, kurangi stress.

 DUKUNGAN APASAJA YANG BISA SAYA DAPATKAN?

  Modern Cancer Hospital Guangzhou untuk perawatan masing-masing pasien pasien dengan kanker usus besar, sesuai dengan kondisi mereka, melalui konsultasi ahli untuk mengembangkan program pengobatan kanker usus yang komprehensif dan efektif. Juga mengumpulkan kepandaian dari setiap ahli untuk menciptakan pengobatan model baru “minimal infasif, kombinasi pengobatan barat dan timur”, menggunakan kombinasi pengobatan tradisional China, photodynamic, local kemoterapi, dan 12 macam minimal invasif, terapi intervensi, bio-imunoterapi dan argon-helium pisau, pengobatan tradisional China dan pengobatan Barat yang dikombinasikan dengan kondisi tubuh pasien kanker usus besar dan untuk meningkatkan efek pengobatan kanker usus besar. Terapi intervensi adalah pengobatan pilihan bagi pasien kanker usus besar. Di antaranya adalah local kemoterapi adalah prioritas pasien kanker usus besar, tetapi local kemoterapi bagi pasien kanker usus besar yang utama adalah memasukkan terapi invus , karena ada beberapa pasien tidak bisa melakukan embolisasi arteri. Immunotherapy biologis adalah masukan kepada pasien kanker usus besar dengan aktivitas anti-tumor dari sel-sel kekebalan tubuh secara langsung membunuh tumor atau merangsang respon kekebalan tubuh terhadap antigen tumor, dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan kualitas hidup pasien dalam pengobatan pada saat yang bersamaan.


      Modern Cancer Hospital Guangzhou China di Vietnam, Indonesia, Filipina, Kamboja, Thailand dan negara-negara lain mendirikan kantor, setiap tahun menerima sejumlah besar pasien kanker dari luar negeri dari kantor, melewati pengobatan pasien kanker di seluruh dunia. 

  Modern Cancer Hospital Guangzhou demi tidak menambah beban pada pasien, di satu sisi, memberikan pasien dengan berbagai layanan medis, di sisi lain untuk meningkatkan efisiensi dan tingkat kesehatan. Beragam saluran komunikasi pasien termasuk konsultasi online, e-mail, komunikasi telepon , serta bertemu langsung, demi menyediakan layanan konsultasi bagi pasien, untuk membantu mereka melawan kanker


Kisah Pasien

Xing Naiyin: Dukungan dan Dampingan Keluarga Adalah Kepercayaan Diri Terbesar Saya Melawan Kanker
Xing Naiyin: Dukungan dan Dampi

Pasien kanker paru asal Kamboja, Xing Naiyin menjalani pengobatan Intervensi dan Imunoterapi di Modern Cancer Hospital Guangzhou, kini penyakitnya pun terkontrol

Read More ›
Terima Kasih atas Bimbingan Dr Zhen -- Modern Cancer Hospital Guangzhou Menyelamatkan Hidupku
Terima Kasih atas Bimbingan Dr

Pasien Indonesia penderita sirosis hati dengan rasa syukur yang tulus atas perawatan dan pengobatan yang diberikan oleh Modern Cancer Hospital Guangzhou, saat ke

Read More ›
Menolak “Ang Pao”, Mengobati dengan Tulus
Menolak “Ang Pao”, Mengobat

Pasien kanker hati asal Hong Kong, Mr. Hu, memberikan ang pao kepada para staf medis rumah sakit sebesar RMB 17.200, para staf medis menolak dan berkata bahwa i

Read More ›
scrollTop

021-
99188788
021-
98255839
021-
91900656
021-
83321223
021-
51164219
JAKARTA OFFICE
JI.Letjen S.Parman Kav.72Menara Citicon Lt.11 Blok C2,Slipi-Jakarta Barat
SURABAYA OFFICE
Alamat: WISMA BII LT.7 ROOM 715, JL. PEMUDA 60-70, SURABAYA 60271
Teknik & Peralatan
Terapi Hijau---Senjata Kimia Gene
Sebuah Gebrakan Baru Dalam Mengat
Stem Sel yang Menakjubkan
PET /CT : Sebuah Teknologi yang M
MRM pada kanker payudara

Berita Kanker
Kunjungan Tenaga Medis dan Dokter
Kunjungan Perwakilan masyarakat T
Wakil Presiden Jejomar.C Binay Me
Dari Metode Lokal Kemo sampai Nan
Tahapan Penanaman Biji Radioaktif