>
>
>
Bekas Luka Operasi Hanya 1cm

kanker, kanker payudara, kanker paru-paru, pengobatan kanker, medis, Guangzhou, Jawa Pos, cryosurgery, pembekuan, kesehatan

  Kemajuan Tiongkok dalam bidang pengobatan kanker secara medis semakin pesat. Berikut pengalaman wartawan Jawa Pos Tomy C. Gutomo yang beberapa hari lalu menyaksikan secara langsung pengobatan kanker di Modern Cancer Hospital Guangzhou.

  Seorang pasien perempuan berumur 71 tahun didorong masuk ke ruang CT scan, “Ibu itu (menderita) kanker payudara yang menyebar ke paru-paru stadium 3A. Kanker payudaranya juga stadium 3 tapi,” kata Kepala Departemen Onkologi (tumor dan kanker) Modern Cancer Hospital Guangzhou Prof Dr Bill Peng Xiaochi kepada Jawa Pos serta beberapa undangan dari Surabaya dan Medan Kamis sore lalu (14/4).

  Rombongan dari Surabaya antara lain Direktur Medis RS Adi Husada Undaan Wetan dr. Ariawan Wangsa S. Mkes, Internist RS Adi Husada Undaan Wetan dr. Wewen Siswanto, Ketua DPD Ikatan Naturopatis Indonesia (IKNI) Jawa Timur Tjendrawati, Ketua Senior DPD IKNI Jatim Hutomo Wijaya, dan Direktur Jawa Pos Holding Nany Wijaya.

  Berbeda dengan umumnya pasien yang akan menjalani tindakan operasi, ibu tua tersebut justru terlihat pasrah dan tenang. Itu terlihat dari ekspresi wajahnya dan suasana perbincangannya yang santai dengan dokternya selama tindakan berlangsung.

  Pengobatan yang dijalani ibu tersebut dikenal dengan istilah cryotherapy atau terapi pembekuan. Seperti yang Jawa Pos saksikan sore itu, pembekuan dilakukan dengan cara memasukkan sejenis jarum kecil yang panjang dari permukaan dada hingga menembus kanker di paru-paru si ibu.

  Agar bisa tepat pada sasarannya, jarum dimasukkan dengan panduan CT scan. Karena yang dimasukkan berupa jarum, luka di dada pasien hanya beberapa millimeter. Karena itu, cryotherapy ini masuk kategori pengobatan yang minimally invasive, seperti halnya operasi laraskopi. Yang lukanya hanya berupa goresan-goresan kecil selebar 1-2 sentimeter.

  Karena lukanya “sangat amat” kecil, pasien pun cukup dibius lokal. Kecuali kondisi pasien sangat lemah, anak-anak, tidak bisa diajak berkomunikasi atau gampang panik, barulah pasien ditidurkan dengan bius suntik. Ini penting karena selama di-cryo, pasien sama sekali tidak boleh bergerak sedikit pun.

  Setelah jarum in position, arus sedingin minus 160 derajat Celsius pun dialirkan beberapa menit. Tujuannya ialah membekukan sel kanker di paru-paru ibu itu. “Pendinginannya bisa sampai minus 19 derajat Celsius, tergantung kondisi kankernya,” tambah Prof Bill.

kanker, kanker payudara, kanker paru-paru, pengobatan kanker, medis, Guangzhou, Jawa Pos, cryosurgery, pembekuan, kesehatan

  Setelah beberapa menit, arusnya diganti dengan yang hangat. Tetapi tidak terlalu hangat. Hanya sekitar 30 derajat Celsius. Ini juga beberapa menit, lantas didinginkan lagi, dihangatkan lagi, dan seterusnya.

  Selama pembekuan berlangsung, pasien boleh bicara dengan dokter. Tetapi tidak boleh bergerak! Seluruh proses pengobatan dengan teknik cryo ini hanya butuh waktu 40-45 menit.

  Selama 24 jam setelah itu, pasien tidak boleh banyak bertemu dengan orang dan melakukan kegiatan fisik yang berat, misalnya berolahraga atau mengangkat barang berat. Dua minggu setelah cryo, sel kanker akan diperiksa dengan cara biopsy (pengambilan sedikit jaringan kanker) dan pemeriksaan darah.

kanker, kanker payudara, kanker paru-paru, pengobatan kanker, medis, Guangzhou, Jawa Pos, cryosurgery, pembekuan, kesehatan

  Dari dua jenis pemeriksaan tersebut bisa diketahui apakah sel kanker yang dibekukan tadi sudah punah atau belum. Bila belum, cryo bisa diulang. “Tetapi, umumnya cukup sekali saja,” ujar Bill.

  Kalau kankernya sudah menyebar, cryo akan dilanjutkan untuk menghajar persebarannya. Satu kali pembekuan hanya bisa menangani kanker di satu lokasi. Jika kankernya ada di beberapa organ, cryo-nya juga harus beberapa kali sesuai dengan lokasi kankernya.

  Bagusnya, setelah di-cryo, pasien tidak perlu lagi dikemo atau radiasi seperti pada pascaoperasi tradisional. Karena lukanya sangat minimal, cryo sangat baik bagi mereka yang kondisinya sudah sangat lemah untuk dioperasi. Atau pasien-pasien kanker yang sudah sangat tua.

  Bangkai sel kanker yang terbunuh dalam proses cryo itu akan dibuang lewat ginjal, bersama bangkai-bangkai sel lain (yang mati karena sebab lain). Karena lewat ginjal, keluarnya dari tubuh berbarengan dengan urine (air seni).

  Diakui Prof Bill Peng, teknik cryo bukan yang terbaru di Modern Cancer Hospital Guangzhou. Sudah sekitar Sembilan tahun teknologi tersebut digunakan rumah sakit berakreditasi internasional dari JCI itu.

  Untuk meningkatkan efektivitas dan kecepatan penyembuhan pasien kanker, delapan tahun lalu rumah sakit di jantung Kota Guangzhou tersebut menggunakan teknik natural therapy.

kanker, kanker payudara, kanker paru-paru, pengobatan kanker, medis, Guangzhou, Jawa Pos, cryosurgery, pembekuan, kesehatan

  Dikombinasikan

  Sesuai dengan namanya, teknik baru itu menargetkan peningkatan imunitas (kekebalan) sel-sel tubuh terhadap serangan kanker.

  Terapi imunitas itu bisa dilakukan sesudah cryo atau setelah kemoterapi dan radiasi. Dengan begitu, semua pasien kanker yang dirawat di RS Modern Guangzhou akan mendapatkan terapi imunitas tersebut.

  Seperti yang dijelaskan dr Zhang De Chun, ahli mikrobiologi yang memimpin biological laboratory, penerapan natural therapy itu juga tidak “menyiksa” pasien. Sebab, pasien hanya diambil darahnya kurang lebih 80 milimeter (cc).

  Darah yang telah diambil lantas dibawa ke lab biologi yang dipimpin dr Zhang untuk diambil sel-sel imunitasnya. “Tidak banyak sel imunitas yang bisa didapat dari darah orang yang sudah sakit. Berbeda dengan dari darah orang sehat,” jelasnya.

  Setelah terpisah dari darah, sel-sel imunitas itu akan diberi penguat dan dibiakkan secara laboratories. Dibutuhkan waktu 9 hingga 12 hari untuk mengembangkan sel-sel imunitas tersebut agar bisa menjadi pasukan sel yang kuat dan memiliki daya bunuh yang hebat terhadap sel-sel kanker.

  Selama menunggu proses situ, pasien bisa menjalani kemoterapi atau radioterapi atau terapi zero. Secara umum, dunia kedokteran menyebut teknik zero tersebut dengan istilah TACE. Suatu teknik penghancuran kanker melalui pembuluh darah utama di dekat pangkal paha.

  Setelah dianggap sudah siap untuk dipertarungkan dengan sel kanker, sel-sel imun tadi dikembalikan ke tubuh pasien dengan cara mencampurkannya dengan cairan infus. Karena jumlahnya tidak banyak, dokter hanya butuh waktu satu-dua jam untuk memasukkannya ke tubuh pasien.

  “Begitu masuk ke tubuh, sel-sel baru itu akan menyebar dan memengaruhi sel-sel tubuh lain agar menjadi lebih kuat dalam melawan sel-sel kanker. Dengan adanya perlawanan natural dari tubuh, proses penyembuhan kanker menjadi lebih cepat dan efektif,” jelas Zhang.

  Selain mempercepat kesembuhan dan meningkatkan efektivitas pengobatan, terapi imunitas itu dapat meringankan penderitaan pasien pascakemoterapi dan radiasi. (*/bersambung)

  Sumber: Jawa Pos 17 April

Untuk pertanyaan lebih lanjut, anda dapat menghubungi kami via online, email atau telepon. Untuk info-info terkini, anda dapat mengunjungi Facebook dan Youtube kami.

Teknologi & Fasilitas
6 Bulan Menjalani Kemoterapi Sangat Menderita! Teknologi Minimal Invasif China Membantu Saya Melawan Kanker Payudara

6 Bulan Menjalani Kemoterapi Sangat Menderita! Teknologi Minimal Invasif China Membantu Saya Melawan Kanker Payudara

Minimal Invasif Membuat Pasien Kanker Prostat Stadium Lanjut Mendapatkan Hidupnya Kembali

Minimal Invasif Membuat Pasien Kanker Prostat Stadium Lanjut Mendapatkan Hidupnya Kembali

Kemoterapi Sebanyak 30 Kali Tidak Dapat Menyelamatkan Saya, Pengobatan Minimal Invasif Memberikan Saya Kesempatan Hidup

Kemoterapi Sebanyak 30 Kali Tidak Dapat Menyelamatkan Saya, Pengobatan Minimal Invasif Memberikan Saya Kesempatan Hidup

  • 0812 97897859,
    0812 86165200,
    0852 11194878,
    0813 81837924,
    08777 1114643,
    08777 6603102,
JAKARTA OFFICE
Menara Citicon, Lt 11 Blok C, Jl. Letjen S.Parman Kav 72, Slipi, Jakarta Barat 11410
SURABAYA OFFICE
Jl. Raya Dinoyo no 21A, Kel. Keputran, Kec. Tegalsari, Surabaya 60265
MEDAN OFFICE
Kompleks Multatuli Indah, Jalan H.Misbah Blok CC-21,Medan 20151.
  1. D79A8C8A
  2. 7E9E643F
  3. 53558243
  4. 53558243