>
>
>
pemeriksaan kanker serviks terbaru- tes asam asetat

kanker serviks,pencegahan kanker serviks,deteksi dini kanker serviks

  Di banyak negara berkembang, kanker serviks merupakan salah satu penyebab utama kematian pada wanita. Di Indonesia, kanker serviks dikenal sebagai pembunuh perempuan nomor satu, kasus baru kanker serviks setiap tahun terjadi lebih dari 15.000 kasus, yang berarti bahwa setiap hari lebih dari 40 wanita didiagnosa menderita kanker serviks. Diantara 40 pasien yang baru terdiaknosa, 20 pasien diantaranya mengalami kematian karena pengobatan tidak tepat waktu, atau pengobatan tidak efektif. Ini berarti setiap jam ada perempuan meninggal karena kanker serviks.

  Ahli Modern Cancer Hospital Guangzhou menjelaskan, kanker serviks bisa dicegah melalui pengobatan awal kanker serviks yang baik dan efektif. Bagaimana mendeteksi dini kanker serviks? Selain Pap smear, di luar India baru-baru ini mengumumkan metode yang cepat dan murah untuk mendeteksi kanker serviks - tes asam asetat. Para peneliti mengatakan bahwa pemeriksaan ini dapat digunakan sebagai skrining dini kanker serviks, sehingga pasien mendapat pengobatan tepat waktu secara signifikan mengurangi angka kematian kanker serviks sebesar 31%.

  Penelitian ini dimulai 1998-2013, untuk 75.360 usia 35 sampai 65 tahun, tidak memiliki riwayat kanker, setiap 2 tahun melakukan pemeriksaan test asam asetat. Wanita yang berpartisipasi dalam penelitian ini, jika ditemukan memiliki kanker serviks, bisa mendapatkan pengobatan gratis.

  Hasil penelitian menunjukkan bahwa, dibandingkan dengan kelompok yang melakukan pemeriksaan kanker serviks terhadap perempuan secara signifikan mengurangi risiko kematian sebesar sepertiga. Jika diterapkan ke seluruh India, akan mencegah 22.000 kematian, setelah negara-negara berkembang di dunia dapat diterapkan secara universal, angka ini akan meningkat menjadi 72.000.

  Para peneliti mengatakan ini merupakan sarana yang sangat murah untuk mendeteksi, tanpa peralatan laboratorium yang mahal dapat digunakan untuk memeriksa . pada saat Periksa, hanya memerlukan zat asam, sel bermutasi akan berubah menjadi putih, satu menit kemudian, dapat ditemukan dengan inspeksi visual menggunakan subjek cahaya apakah menderita kanker serviks atau tidak. Selain itu, tenaga medis untuk menyediakan layanan skrining kebanyakan hanya berpendidikan SMP, dan hanya dibutuhkan enam bulan untuk menyelesaikan semua pelatihan, yang sangat mengurangi ambang skrining.

  Ohio State University (The Ohio State University di Columbus) Columbus Comprehensive Cancer Center, Dr Electra D. Paskett mengatakan: "Studi ini menunjukkan bahwa dalam permasalahan kurangnya sumber daya, tes asam asetat adalah ‘pengganti sempurna’ dari 'pap smear', bahkan di negara maju, ada juga tes asam asetat pun memiliki peran. "Jelas, menjadi pengalaman untuk India karena kurangnya sumber daya medis pengobatan barat dan timur, China bisa menjadi refrensi besar.

  Profesor Pencegahan Onkologi, Mumbai, Dr Shastri menemukan di daerah yang kurang berkembang, penggunaan tes asam asetat efektif dapat mengurangi risiko seorang wanita dari kematian akibat kanker serviks.

  ahli Modern Cancer Hospital Guangzhou mengatakan, kanker serviks merupakan pembunuh nomor satu bagi kesehatan wanita, tes asam asetat, pap smear dan tes lain untuk pemeriksaan dini kanker serviks, penting untuk membantu penurunan angka kematian akibat kanker serviks. Oleh karena itu disarankan perempuan lebih dari 35 tahun, yang berisiko tinggi kanker serviks, yang terbaik adalah untuk melakukan pemeriksaan secara rutin, untuk membantu dalam deteksi dini penyakit.

  Infeksi HPV adalah penyebab utama kanker serviks, pencegahan kanker serviks harus dilakukan, kehidupan seksual yang sehat, pasangan seksual yang tetap, aktif memerangi human papilloma virus.

Untuk pertanyaan lebih lanjut, anda dapat menghubungi kami via online, email atau telepon. Untuk info-info terkini, anda dapat mengunjungi Facebook dan Youtube kami.

Teknologi & Fasilitas
Penanaman Biji Partikel + Intervensi, Buat Saya Berani Hadapi Kanker Payudara

Sam Yit Sim adalah seorang pasien kanker payudara yang berasa..

Menghadapi Ketakutan, Pasien Kanker Paru Stadium Akhir Mendapatkan Kembali Kehidupannya

Wu Yirui adalah seorang pasien kanker paru stadium 4 asal Kam..

  Pengobatan Minimal Invasif Intervensi+ Cryosurgery Bantu Pasien Kanker Serviks Atasi Kanker

Chen Juan adalah seorang pasien kanker serviks asal Indonesia..

  • 0812 97897859,
    0812 86165200,
    0852 11194878,
    0813 81837924,
    087 886640740,
    08777 1114643,
    08777 6603012,
    0877 51427930
JAKARTA OFFICE
Menara Citicon, Lt 11 Blok C, Jl. Letjen S.Parman Kav 72, Slipi, Jakarta Barat 11410
SURABAYA OFFICE
Sinarmas Land Plaza (Ex.Wisma BII), Lt 7 No.706, Jl Pemuda No. 60-70, Surabaya 60271
MEDAN OFFICE
Kompleks Multatuli Indah, Jalan H.Misbah Blok CC-21,Medan 20151.
  1. D02FD4E3
  2. 7E9E643F
  3. 53558243
  4. 53558243