>
>
>
Enam Kesalahpahaman Nyeri Pasien Kanker

  Kesalahpahaman pertama, penghilang rasa sakit dapat membuat meringankan bagian nyeri

  Apakah pasien sendiri atau perawat harus dengan jelas mengetahui: pereda nyeri adalah kunci untuk meningkatkan kualitas hidup pasien dengan kanker stadium lanjut. Persyaratan minimum obat penghilang rasa sakit adalah bisa mencapai tidur tanpa sakit, dan meningkatkan kualitas hidup pasien dalam arti sebenarnya, harus mencakup: tidur tanpa rasa sakit, istirahat tanpa rasa sakit, kegiatan bebas dari rasa sakit.

nyeri kanker

  Kesalahpahaman kedua, penggunaan jangka panjang opioid dapat menyebabkan "kecanduan", meningkatkan dosis berarti kecanduan

  Kecanduan yang dimaksudkan adalah berkelanjutan, tidak dapat lepas untuk menggunakan opioid, dalam rangka mencapai "euforia". Untuk terapi analgesik bukan untuk tujuan ini. Sebuah permintaan meningkatkan dosis bukanlah tanda kecanduan opioid, seiring dengan berkurangnya sakit, mengurangi rasa sakit, dosis opioid dapat dikurangi secara bertahap.

  Kesalahpahaman ketiga, obat suntik (seperti Demerol) lebih baik dari efek obat minum

  Pada kenyataannya, rute oral opioid dibandingkan rute injeksi lebih sedikit menyebabkan ketergantungan. Kekuatan Demerol hanya 1/10, efek analgesik morfin hanya berlangsung sekitar 2-4 jam. Selain itu, intramuskular sendiri akan menghasilkan nyeri, diulang penggunaan jangka panjang akan menghasilkan efek samping neurotoksik dan tidak boleh digunakan untuk nyeri kanker dan pengobatan nyeri kronis.

  (Catatan:. Bahkan, karena toksisitas besar, efek analgesic rendah, WHO tidak menganjurkan Demerol sebagai obat nyeri kanker)

  Kesalahpahaman keempat, jika mungkin dapat ditahan ya ditahan saja, saat sakitnya parah barulah menggunakan obat penghilang rasa sakit

  Pada kenyataannya, pada waktu yang tepatmenggunakan obat penghilang rasa sakit akan lebih aman dan lebih efektif, dan diperlukan dosis yang lebih rendah. Pasien dengan nyeri jangka panjang dan tidak berhenti, rentan terhadap kecemasan, malam tidak bisa tidur, mempengaruhi kualitas hidup pasien, dan penurunan berat badan,lemah sehingga pasien tidak dapat mentoleransi pengobatan penyakit utama (seperti operasi, radioterapi dan kemoterapi). Aplikasi yang sesuai dari obat penghilang rasa sakit tidak hanya dapat meringankan penderitaan pasien, tetapi juga untuk menghindari disfungsi simpatik disebabkan oleh jangka panjang nyeri yang tidak diringankan.

  Kesalahpahaman kelima, penggunaan non-opioid lebih aman

  Perlu untuk pasien nyeri kanker kronis dengan obat penghilang rasa sakit untuk waktu yang lama, penggunaan opioid (seperti morfin) lebih aman dan efektif. Efek samping dari non-opioid mudah untuk mengabaikan, yang lainnya juga memiliki "efek capping ". Untuk pasien dengan nyeri kanker yang parah, analgesik opioid memiliki posisi yang tak tergantikan.

  Kesalahpahaman keenam, pasien kanker yang menggunakan morfin berarti sekarat

  Beberapa pasien berpikir itu berarti penyakit dengan penggunaan obat penghilang rasa sakit akhir bahkan dalam menghadapi kematian, hilangnya kepercayaan terhadap perawatan yang terus menerus dan kelangsungan hidup. Bahkan aplikasi opioid tidak didasarkan pada panjang kelangsungan hidup yang diharapkan dari keputusan hidup, namun keputusan berdasarkan tingkat rasa sakit. Nyeri merupakan gejala umum pada pasien kanker, dapat terjadi pada setiap stadium kanker. Dan hasil klinis, menurut statistik, aplikasi opioid yang benar membantu untuk memperpanjang hidup pasien kanker, rasa sakit pasien menghilang dengan analgesik, peningkatan kualitas tidur, nafsu makan dan perbaikan fisik.

Untuk pertanyaan lebih lanjut, anda dapat menghubungi kami via online, email atau telepon. Untuk info-info terkini, anda dapat mengunjungi Facebook dan Youtube kami.

Teknologi & Fasilitas
Terapi Intervensi, Membuat Tumor Saya Hampir Menghilang

Aoi Tokhongmuang adalah seorang pasien asal Thailand, ia terd..

Penanaman Biji Partikel + Intervensi, Buat Saya Berani Hadapi Kanker Payudara

Sam Yit Sim adalah seorang pasien kanker payudara yang berasa..

Menghadapi Ketakutan, Pasien Kanker Paru Stadium Akhir Mendapatkan Kembali Kehidupannya

Wu Yirui adalah seorang pasien kanker paru stadium 4 asal Kam..

  • 0812 97897859,
    0812 86165200,
    0852 11194878,
    0813 81837924,
    087 886640740,
    08777 1114643,
    08777 6603012,
    0877 51427930
JAKARTA OFFICE
Menara Citicon, Lt 11 Blok C, Jl. Letjen S.Parman Kav 72, Slipi, Jakarta Barat 11410
SURABAYA OFFICE
Sinarmas Land Plaza (Ex.Wisma BII), Lt 7 No.706, Jl Pemuda No. 60-70, Surabaya 60271
MEDAN OFFICE
Kompleks Multatuli Indah, Jalan H.Misbah Blok CC-21,Medan 20151.
  1. D02FD4E3
  2. 7E9E643F
  3. 53558243
  4. 53558243