>
>

Gagal ginjal - Pengobatan

  Cara pengobatan gagal ginjal adalah pengobatan melalui makanan, pengobatan melalui obat-obatan, cuci darah, transplantasi ginjal dan pengobatan stem cells.

 Pengobatan melalui makanan

  Pengobatan melalui makanan dapat meringankan gejala yang ada pada penderita. Tapi pola makan yang rendah protein selama jangka panjang dapat menyebabkan 20%-50% malnutrisi. Malnutrisi yang parah dapat mengakibatkan kematian.

gagal ginjal

 Pengobatan melalui obat-obatan

  Pada fase awal gagal ginjal kronis, obat-obatan dapat mengontrol kondisi pasien dengan baik, tetapi karena penderita gagal ginjal kronis tidak sanggup menahan efek samping obat, penggunaan obat harus sangat berhati-hati.

 Cuci darah dan transplantasi ginjal

  Ketika penderita mulai timbul gejala uremia dan sudah tidak dapat dikendalikan lagi, untuk kelangsungan hidup haruslah melakukan cuci darah. Cuci darah menggunakan alat sebagai pengganti ginjal, proses pengobatannya sangat menyakitkan dan selain itu penderita harus sering melakukan cuci darah. Biaya transplantasi ginjal sangat besar, sumber ginjal juga sangat sedikit, kebanyakan pasien tidak sanggup menerima semua itu.

gagal ginjal

  Pengobatan di atas adalah pengobatan pada umumnya dan memiliki khasiat tertentu, tapi sayangnya juga memiliki banyak kelemahan. Seiring perkembangan ilmu kedokteran, pengobatan melalui teknik stem cells mendatangkan harapan baru bagi pasien gagal ginjal.

 Pengobatan stem cells

  Stem cells adalah sel yang memiliki kemampuan untuk berdiferensiasi. Dalam kondisi tertentu, stem cells dapat berdiferensiasi menjadi sel ginjal. Transplantasi stem cells melalui intervensi arteri pada organ ginjal penderita, stem cells dapat memperbaiki dan meregenerasi sel ginjal, sehingga dapat memulihkan fungsi ginjal dan mengobati gagal ginjal kronis.

  Kondisi sebanyak 92% penderita gagal ginjal kronis membaik setelah menggunakan pengobatan stem cells.

  Gagal ginjal kronis adalah penyakit yang semakin hari akan semakin buruk dalam jangka panjang. Pertama, stem cells akan mengontrol perkembangan penyakit penderita gagal ginjal, kemudian seiring dengan stem cells memulihkan fungsi ginjal, gejala gagal ginjal kronis akan semakin berkurang, dari yang sudah memasuki fase akhir gagal ginjal berubah menjadi fase awal. Obat-obatan dan cuci darah hanya mengontrol perkembangan penyakit gagal ginjal, tidka dapat membuat kondisi penderita menjadi lebih baik.

gagal ginjal

  Menurut Modern Cancer Hospital Guangzhou, dalam 5 tahun, terdapat 92% penderita gagal ginjal yang kondisinya membaik setelah menggunakan pengobatan stem cells. Setelah menerima transplantasi stem cells, dalam 1-3 minggu, gejala anemia, edema, hipertensi menjadi berkurang.kadar kreatinin serum, protein, darah samar menurun. Bengkak, kurangnya selera makan, lelah juga berkurang. Angka dari pemeriksaan darah rutin menjadi normal, kualitas tidur menjadi baik kembali. Wajah kembali berwarna merah, buang air kecil dan besar menjadi normal. Dalam setengah tahun, kebanyakan penderita gagal ginjal kondisinya menjadi baik dan tidak menemukan efek yang tidak baik.

 1 kali pengobatan stem cells hanya membutuhkan 10 hari, 1 kali proses membutuhkan 3 bulan.

  1 kali transplantasi stem cells hanya membutuhkan waktu 10 hari, biasanya penderita harus melakukan 3 kali transplantasi stem cells. Setiap kali transplantasi membutuhkan waktu 8-25 hari. Jika dibanding dengan obat-obatan, pengobatan melalui makanan dan cuci darah yang membutuhkan pengobatan jangka panjang, waktu pengobatan stem cells jauh lebih singkat.

 Stem Cells dapat mengobati berbagai jenis kerusakan ginjal

  Asalkan terdapat kerusakan jaringan pada ginjal, stem cells dapat menunjukkan khasiatnya. Stem cells dapat mengobati kerusakan ginjal karena Glomerulonefritis, nefropati pembuluh darah, penyakit ginjal genetic, infeksi ginjal, penyakit sistemik, penyakit ginjal karena toksik, nefropati obstruktif. Pengobatan stem cells juga dapat mengobati gagal ginjal kronis pada fase I, fase II, fase II dan fase IV.

  Obat-obatan dan cuci darah hanya mengobati gagal ginjal kronis pada fase tertentu.

Kisah Pasien

6 Bulan Menjalani Kemoterapi Sangat Menderita! Teknologi Minimal Invasif China Membantu Saya Melawan Kanker Payudara
6 Bulan Menjalani Kemoterapi Sa

WONG SOOK KWAN asal Malaysia, pada bulan Juni 2017 didiagnosa kanker payudara stadium II. Menjalani kemoterapi di Malaysia, dikarenakan hasil pengobatan yang tid

Read More ›
Minimal Invasif Membuat Pasien Kanker Prostat Stadium Lanjut Mendapatkan Hidupnya Kembali
Minimal Invasif Membuat Pasien

SOMPORN NA PHATTHALUNG pasien kanker prostat stadium lanjut asal Thailand, sebelum datang ke rumah sakit, kondisinya hanya berbaring di tempat tidur tidak bisa

Read More ›
Kemoterapi Sebanyak 30 Kali Tidak Dapat Menyelamatkan Saya, Pengobatan Minimal Invasif Memberikan Saya Kesempatan Hidup
Kemoterapi Sebanyak 30 Kali Tid

Oktober 2017, Mai Thi Kim Duyen, pasien kanker serviks stadium lanjut, dikarenakan operasi yang dijalani di Vietnam tidak efektif, ia data ke St. Stamford Modern

Read More ›
scrollTop

081297897859
085211194878
081286165200
JAKARTA OFFICE
JI.Letjen S.Parman Kav.72Menara Citicon Lt.11 Blok C2,Slipi-Jakarta Barat
SURABAYA OFFICE
Alamat: Sinarmas Land Plaza (Ex.Wisma BII), Lt 7 No.706, Jl Pemuda No. 60-70, Surabaya 60271
Teknologi & Fasilitas
Pisau Photon : 3D Radioterapi Ste
Pengobatan Penanaman Partikel 125
18 Teknologi Minimal Invasif, Men
18项微创技术,带来肿瘤治
Cancer Treatment Plan

Berita Kanker
Pengobatan Sirosis hati dengan Te
Begini RS di China Mengantisipasi
Mengintip Cara Kerja Cryosurgery
Menaklukkan si 'Raja Kanker' deng
Meriahnya Perayaan Idul Fitri di